[Post Format image 1088]Aduuuh Sakit Maag….!!

ADUUUH SAKIT MAAG….!!

Setiap pagi sebelum beraktifitas, Tanti sudah biasa minum obat pereda sakit maag. Karena kalo enggak, salah makan aja yang pedes-pedes atau yang terlalu asam, pasti perutnya jadi tidak bersahabat. Padahal kegiatannya begitu padat, dia aktif di organisasi sosial di lingkungannya.Begitu juga dengan pagi ini, dia siapkan segelas air hangat dan sebutir pil obat sakit maag, lalu dia berangkat menuju kantor kelurahan di desanya.  Rencananya hari ini ada jadwal rapat dengan Bapak Lurah untuk membahas tentang penghijauan dan kebersihan lingkungan.

Namun ditengah jalan, tiba-tiba perutnya melilit tak karuan. Dia pegang dan dia tekan-tekan perut sebelah kirinya. Ya perut sebelah kirinya. Sakit itu dia rasakan sejak kecil, entah kenapa kayaknya nggak sembuh-sembuh, padahal dia suka memeriksakan diri ke dokter dan rajin juga minum obatnya juga. Setiap dia periksa, obat itu juga yang dikasih dokter, obat pereda sakit maag yang mengandung zat antasida untuk penetral  asam lambung, perih di ulu hati, panas pada perut kiri atas, mual, mulas dan kembung. Namun dia paksakan diri mengikuti rapat sampai selesai.

Seusai rapat, salah satu temannya melihat wajah Tanti begitu pucat. “Kamu kenapa Tan, sakit? Wajahmu pucat begitu”. “Iya nih Des, maag saya lagi kambuh, padahal tadi padi saya  sudah minum obat maagnya. Gak tau kenapa, kadang suka  tiba-tiba aja muncul sakitnya. Makanan juga udah saya jaga”. “Suka minum madu enggak Tan?”. “Pernah sih terapi minim madu, tapi gak cocok, perut saya tambah melilit”. “Berapa lama konsumsi madunya?”. “Cuma sekitar 2 minggu, habis gak ada perubaham”. “Hmm pantesan.. Coba dech minum madunya harus rutin. Kalo pagi-pagi dicampur air hangat segelas, kalo ada tambahkan juga kayu manis dan temulawak. Siangnya jilat aja madunya 3 s/d  5 jilatan pake jari manis kanan, setiap 1 atau 2 jam sekali. In syaa Alloh reda kok. Dulu saya juga sama suka sakit maag kayak gitu, tapi semenjak terapi madu, terapi herbal sunnah, dan juga terapi ruqyah dan bekam, alhamdulilllah sakit maag saya udah jarang kambuh lagi. Shaum senin kamis lancar, makan pedes udah kuat, makan yang asem-asem juga sekarang malah seger he..asal tidak berlebihan aja. Padahal dulu mah boro-boro.., perut saya sensi banget dengan makanan yang pedas dan asem. Apalagi makan pisang tuh, wuih langsung melilit, padahal itu buah kesukaanku. Sekarang alhamdulillaah, makan pisang malah udah biasa sebelum makan juga, malah adem ke perut, BAB juga jadi lancar kalo makan buah sebelum makan. Coba dech, madu kan obat yang rekomendasinya langsung dari Alloh di QS An Nahl ayat 69, coba kamu buka. Bekam dan ruqyah juga sama, rekomendasinya dari Rosul. Ruqyah sih bisa ruqyah mandiri nanti. Tinggal rajin berbekam aja, minimal sebulan sekali kalo untuk perawatan. Kalo untuk pengobatan, bisa 2 minggu atau 10 hari sekal”.

“Wah trimakasih buat infonya ya Des, saya juga  mau coba dech dengan terapi ruqyah, bekam , madu dan herbal sunnahnya. Mudah-mudahan sakit maag saya bisa sembuh. Dimana saya bisa diterapi bekamnya, soalnya saya belum pernah?”. “Oke In Syaa Alloh besok saya anterin. Nanti konsultasi dan diperiksa dulu kok gimana-gimananya. Dan jangan khawatir terapisnya juga muslimah, perempuan sama perempuan. Laki-laki juga sama laki-laki lagi, jadi aurot kita tetap terjaga. Oke sampai ketemu besok ya, mudah-mudahan kita semua bisa sehat dengan sunnah, dengan Thibbunnabawi/pengobatan cara nabi. Aamiin Yaa Robbal’alamiin”

Pondokgede, Jum’at  12 Jumadil Ula 1438 H/10 Februari 2017

Ibnatu Muslim Asy Syathibi

sakit maag


Comments are closed.